HIKMAH PETUNJUK DAN KESESATAN Rahasia Allah dalam Menurunkan Adam ke Bumi (Bagian Kedua)

 

Nabi Adam as

HIKMAH PETUNJUK DAN KESESATAN

Rahasia Allah dalam Menurunkan Adam ke Bumi

(Bagian Kedua)

Oleh: Dr.H.Sukarmawan,M.Pd.

Sebagaimana diketahui bahwa Allah SWT telah mengutus Jibril kepada Nabi Muhammad SAW. untuk memberinya pilihan; antara menjadi seorang raja dan nabi, atau menjadi seorang hamba dan nabi. Lalu Nabi saw. memandang Jibril seolah berkonsultasi kepadanya, dan Jibril mengisyaratkan supaya beliau bersikap tawadhu. Kemudian beliau bersabda, "Saya memilih menjadi seorang hamba dan nabi." (HR. Imam Ahmad dalam Musnadnya dari Abu Hurairah r.a.)

Abu Hurairah r.a. berkata, "Jibril datang kepada Nabi saw., lalu Nabi memandang ke langit, tiba-tiba ada malaikat yang turun. Nabi berkata kapada Jibril, 'Sesungguhnya malaikat ini tidak pernah turun sejak hari diciptakan sampai saat ini.' Taatkala malaikat itu turun dia berkata, 'Wahai Muhammad Tuhanmu mengutusku kepadamu.' Lalu bertanya, 'Apakah engkau ingin Tuhanmu menjadikanmu sebagai seorang raja atau seorang hamba dan nabi? Bersikap tawadhulah kepada Tuhanmu wahai Muhammad!' Lalu Nabi menjawab, 'Aku memilih dijadikan seorang hamba dan rasul.'" Al-Haitsami dalam Majma'uz-Zawaid (IX/18-19) berkata, "Ini diriwayatkan oleh Ahmad, al-Bazzar dan Abu Ya'la. Para perawi awal adalah perawi yang sah. Dan Syaikh Ahmad Syakir dalam tahkiknya terhadap Musnad menshahihkan hadits ini.

Al-Baihaqi meriwayatkan dalam kitab Dalaa'ilun-Nubuwwah dari Muhammad bin Athaarid bahwa .Rasulullah saw. pernah berada di tengah-tengah para sahabatnya dan Jibril mendatanginya. Lalu Jibril memukul punggung beliau dan membawa Nabi ke sebuah pohon. Di pohon itu ada sesuatu seperti dua sarang burung. Nabi duduk di salah satunya dan Jibril duduk pada yang lain. Nabi bersabda, "Lalu Jibril menghadap kepada kami hingga aku sampai ke ufuk. Seandainya aku menjulurkan tanganku ke langit, maka aku menggapainya, dan langit itu didekatkan karena suatu sebab. Dan cahaya turun di atas Jibril lalu menutupinya seperti pelana. Dari itu, saya mengetahui kelebihan rasa takutnya di atas rasa takutku. Lalu diwahyukan kepadaku, 'Engkau memilih menjadi nabi dan raja atau nabi dan hamba atau ke surga tempat asalmu?' Jibril dalam keadaan berbaring memberikan tanda supaya aku tawadhu. 'Maka aku berkata, 'Saya memilih menjadi nabi dan hamba."' Sanadnya mursal.

Maka, Allah SWT menyebut beliau dengan sifat kehambaan dalam tingkatnya yang paling mulia. Yaitu, ketika Allah SWT menceritakan tentang isra' beliau, tentang kewajiban dakwah beliau, dan ketika Allah SWT mengajukan tantangan kepada musuh-musuh-Nya. Dalam Al-Qur'an Allah SWT berfirman tentang isra' Nabi saw.,

سُبْحَانَ الَّذِي أَسْرَىٰ بِعَبْدِهِ لَيْلًا مِنَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ إِلَى الْمَسْجِدِ الْأَقْصَى الَّذِي بَارَكْنَا حَوْلَهُ لِنُرِيَهُ مِنْ آيَاتِنَا ۚ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيعُ الْبَصِيرُ

"Maha suci Allah yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam." (QS.al-lsraa : 1)

Dalam ayat di atas Allah SWT menyebut Nabi Muhammad dengan kata-kata hamba, bukan 'rasul-Nya atau nabi-Nya'. Ini merupakan sebuah isyarat bahwa ketika Nabi Muhammad saw. menunaikan isra' yang merupakan kehormatan tertinggi bagi seorang hamba, maka itu kesempurnaan penghambaan Beliau kepada Allah SWT.

Ketika menceritakan tugas beliau sebagai da'i (pendakwah) Allah SWT berfirman,

وَأَنَّهُ لَمَّا قَامَ عَبْدُ اللَّهِ يَدْعُوهُ كَادُوا يَكُونُونَ عَلَيْهِ لِبَدًا

"Dan bahwa tatkala hamba Allah (Muhammad) berdiri menyembah-Nya (mengerjakan ibadah), hampir saja jin itu desak-mendesak mengerumuninya." (QS. Al-Jinn: 19)

Demikian juga ketika menantang musuh-musuh-Nya untuk mengajukan alasan keraguan mereka terhadap kerasulan beliau, Allah SWT berfirman,

وَإِنْ كُنْتُمْ فِي رَيْبٍ مِمَّا نَزَّلْنَا عَلَىٰ عَبْدِنَا فَأْتُوا بِسُورَةٍ مِنْ مِثْلِهِ وَادْعُوا شُهَدَاءَكُمْ مِنْ دُونِ اللَّهِ إِنْ كُنْتُمْ صَادِقِينَ

"Dan jika kamu tetap dalam keraguan tentang Al-Qur'an yang Kami wahyukan kepada hamba Kami (Muhammad), buatlah satu surah saja yang semisal Al-Qur'an itu.” (al-Baqarah: 23)

Dalam hadits yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Imam Muslim tentang syafaat Nabi saw. dan penolakan para nabi untuk memberi syafaat serta perkataan Almasih a.s., "Pergilah kepada Muhammad, seorang hamba yang telah diampuni dosa-dosanya yang telah lalu dan yang akan datang", menunjukkan bahwa Nabi Muhammad saw. memperoleh kedudukan yang paling agung ini, karena kesempurnaan penghambaan beliau dan sempurnanya pengampunan Allah SWT atas beliau. Jika kehambaan ('ubudiyyah) di sisi Allah SWT memiliki kedudukan yang sedemikian rupa tingginya, maka hikmah-Nya menghendaki untuk menempatkan Adam a.s. dan keturunannya di suatu tempat, yang di dalamnya mereka memperoleh kedudukan tinggi tersebut yang bisa dicapai dengan kesempurnaan ketaatan dan kedekatan mereka kepada Allah SWT, serta karena kecintaan Allah SWT kepada mereka. Juga karena mereka meninggalkan segala yang mereka suka demi kecintaannya kepada Allah SWT. Inilah kesempurnaan nikmat dan kebaikan Allah SWT kepada mereka. 16 HR Bukhari (VIII/395-fatul al-Baari), Muslim (lll/65-Syarh an-Nawawi), at-Tirmidzi (IV/537) hadits nomor 2434.

Sesungguhnya Allah SWT juga ingin mengetahui hamba-hamba-Nya yang berhak menerima kesempurnaan dan keagungan nikmat-Nya, supaya cinta, rasa syukur, dan kelezatan nikmat yang mereka rasakan semakin besar. Oleh karena itu, Allah memperlihatkan kepada mereka tindakan-Nya terhadap musuh-musuh-Nya, serta azab dan kepedihan yang dipersiapkan untuk musuh-musuh tersebut. Dan di sisi lain, Allah memperlihatkan kepada hamba-hamba-Nya yang beriman, bahwa mereka dibebaskan dari azab dan siksa, serta kekhususan yang mereka peroleh berupa nikmat dan kecintaan yang paling tinggi; cinta-Nya kepada hamba-hamba-Nya. Itu semua agar kebahagiaan mereka semakin bertambah, kebanggaan mereka sempurna, dan kegembiraan mereka semakin besar. Semua itu tidak akan berlaku kecuali dengan menurunkan mereka ke bumi, di mana mereka diuji dan dicoba.

Dan di bumi inilah Dia memberikan taufik kepada siapa yang Dia kehendaki sebagai bukti kasih sayang dan kemurahan-Nya. Di bumi ini juga Dia menelantarkan orang-orang yang Dia kehendaki sebagai bukti kebijaksanaan dan keadilan-Nya. Dialah Yang Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana. Tidak disangsikan bahwa jika seorang menyaksikan musuhnya atau orang yang dekat dengannya merasakan berbagai macam siksa dan kepedihan, sedangkan ia bergelimang dengan berbagai jenis nikmat dan kelezatan, maka kegembiraannya akan semakin bertambah serta kelezatan dan nikmat yang ia rasakan semakin besar dan semakin sempurna.

Sesungguhnya Allah SWT menciptakan makhluk-Nya adalah untuk beribadah kepada-Nya, dan itulah tujuan penciptaan mereka. Allah berfirman:

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْاِنْسَ اِلَّا لِيَعْبُدُوْنِ

"Aku tidak menciptakan jin dan manusia kecuali untuk menyembah kepada-Ku." (QS. adz-Dzaariyaat: 56)

Dapat dimaklumi bahwa kesempurnaan ibadah yang dituntut dari manusia tidak dapat terealisasi dalam surga; sebagai tempat kenikmatan yang abadi. Karena surga sebagai tempat kelezatan dan kenikmatan, bukanlah tempat untuk mendapatkan cobaan, ujian, dan beban. Akan tetapi, kesempurnaan ibadah tersebut hanya dapat terealisasi di bumi; tempat cobaan dan ujian. Hikmah Allah SWT juga menghendaki agar Adam a.s. dan keturunannya mempunyai struktur tubuh yang sarat dengan dorongan hawa nafsu dan fitnah, serta dibekali akal dan ilmu. Allah SWT menciptakan dalam diri Adam a.s. akal dan syahwat, dan memberi keduanya kecenderungan yang berbeda. Hal itu dimaksudkan untuk merealisasikan kehendak-Nya dan menampakkan keagungan-Nya kepada hamba-hamba-Nya. Semua itu dilakukan Allah SWT dalam frame hikmah, kehebatan, kasih sayang, kebaikan dan kelembutan-Nya, yang menjadi bukti kekuasaan dan kerajaan-Nya.

Hikmah dan rahmat Allah SWT juga menghendaki untuk menimpakan kepada Adam a.s. akibat dari tindakannya menyalahi aturan-Nya. Allah SWT juga memberitahu Adam apa yang ia peroleh akibat mengikuti syahwat dan hawa nafsunya, supaya dia semakin berhati-hati dan semakin menjauhinya. Dengan demikian, kondisi Nabi Adam a.s. bagaikan seseorang yang berada dalam perjalanan, di mana musuh-musuhnya bersembunyi di samping, di belakang, dan di depannya, sedangkan dia tidak menyadarinya. Jika dia mendapat serangan satu kali saja, maka dia akan terus waspada dan bersiap siaga sepanjang perjalanan. Dia juga akan melakukan persiapan untuk menghadapi musuh-musuhnya, serta mempersiapkan segala sesuatu yang dapat melindunginya dari serangan musuh-musuh tersebut. Seandainya dia sama sekali tidak pernah merasakan kekalahan akibat serangan dan konspirasi musuh, maka ia tidak akan pernah waspada dan bersiap siaga serta tidak akan mempersiapkan persenjataan.

Maka, di antara kesempurnaan nikmat Allah SWT kepada Adam a.s. dan keturunannya, Dia memperlihatkan apa yang dilakukan musuh terhadap mereka, supaya mereka bersiap siaga dan melakukan persiapan untuk menghadapinya. Kalau dikatakan bahwa bisa saja musuh-musuh tersebut tidak mampu menguasai Adam a.s. dan keturunannya, maka jawaban untuk hal ini adalah bahwa Allah SWT telah menciptakan Adam a.s. dan keturunannya dalam bentuk dan struktur tubuh yang mengharuskan mereka berbaur dengan musuh-musuh tersebut, serta mengharuskan mereka menjalani ujian di tangan musuh-musuh itu. Seandainya Allah SWT menghendaki, niscaya Dia menciptakan Adam a.s. dan keturunannya seperti malaikat, yang memiliki akal tanpa syahwat sehingga musuh-musuh tidak mampu mengganggu mereka. Akan tetapi, seandainya mereka diciptakan dalam bentuk demikian, maka mereka adalah makhluk lain, bukan anak cucu Adam a.s.. Karena sesungguhnya anak-cucu Adam a.s. terbentuk dari unsur akal dan syahwat. Di samping itu, karena cinta kepada Allah SWT yang merupakan puncak kesempurnaan dan kebahagiaan seorang hamba hanya terwujud dengan menanggung kesulitan demi ketaatan dan keridhaan-Nya, maka hanya dengan menjalani semua itulah cinta sejati dapat terwujud dan dapat diketahui keteguhannya di dalam hati.

Hikmah Allah SWT menghendaki untuk mengeluarkan Adam a.s. dan keturunannya ke tempat yang diliputi syahwat dan kecintaan kepada hawa nafsu. Sedangkan, cinta kepada Allah SWT hanya akan terwujud dengan mengutamakan kebenaran dan menghindari hawa nafsu, serta hal-hal yang lain di dunia. Dengan demikian, manusia dituntut untuk memikul kesulitan yang berat, menjalani marabahaya, menanggung celaan, bersabar menghadapi kezaliman dan kesesatan, serta dituntut untuk menanggulanginya. Semua ini memperkokoh kekuatan cinta yang tertanam di dalam relung hati. Kemudian hasilnya pun akan dinikmati oleh seluruh anggota tubuhnya.

Sesungguhnya cinta yang hakiki dan membuahkan hasil adalah cinta yang tetap tegar menghadapi berbagai hambatan, tantangan, dan gangguan. Sedangkan, cinta yang mensyaratkan (menuntut) kebahagiaan, kenikmatan, kesenangan, dan terpenuhinya keinginan sang pencinta dari yang dicinta, maka ini bukanlah cinta yang sejati. la sama sekali tidak mempunyai keteguhan menghadapi tantangan dan rintangan. Karena sesuatu yang tergantung pada syarat, akan hilang di kala syarat itu hilang. Barangsiapa menyayangi Anda karena sesuatu, maka dia akan berpaling di saat sesuatu tersebut hilang. Jadi, orang yang menyembah Allah SWT hanya di kala bahagia, sejahtera, dan sehat, berbeda dengan orang yang tetap menyembah Allah SWT di kala susah dan bahagia, menderita dan sejahtera, serta di kala sakit dan sehat.

 

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Keshalihan Orang Tua Sangat Bermanfaat Bagi Keshalihan Anak-Anaknya

Ibnu Qoyyim al-Jauziyyah Mengajak Kita Untuk Renungkan Tentang Diri

Tips Jitu Mengatasi Kegalauan Hatimu